Phone

0823 1173 8960 (Fajar)

0813 9929 1909 (Fikri)

Phone Office

+62-21 29563045







Tips Pemasangan Weather Station

Weather Station adalah alat yang dipakai untuk melihat dan merekam cuaca di suatu tempat untuk memberikan perkiraan informasi dan mempelajari cuaca dan iklim di suatu tempat. Weather Station terdiri dari Data Logger dan sensor yang dipasang pada tripod logam. Sistem ini biasanya berjalan dengan daya baterai atau kombinasi tenaga surya dan baterai isi ulang. Komponen utama weather station meliputi:

  • Data Logger
  • Sensor
  • Kabel
  • Tripod atau Sistem Pemasangan lainnya
  • Grounding
  • Alat keamanan seperti kawat baja

Data Logger adalah alat penting dalam Weather Station. Komponen utamanya adalah mikroprosessor, saluran input data, baterai, dan sebuah kurungan anti air. Para peneliti harus mempertimbangkan jumlah saluran input data dari sebuah data logger sebelum membeli. Angka ini menentukan berapa jumlah sensor yang dapat dimasukkan ke dalam Weather Station.

Selanjutnya, para peneliti harus mempertimbangkan seberapa tahan casing tahan cuaca itu. Penahan cuaca yang baik memastikan komponen elektronik tetap kering dan berfungsi dengan baik dalam kondisi lingkungan luar yang basah atau keras.

Data Logger merekam dan menyimpan data yang dikumpulkan dari sensor pada jeda yang telah ditentukan. Para peneliti mengambil data ini dengan melepasnya ke PC atau komputer Macintosh, atau perangkat transfer data shuttle, atau dengan mengaksesnya dari jarak jauh melalui seluler, WiFi, atau jenis komunikasi jarak jauh lainnya.

Lokasi Weather Station, dan bagaimana sensor Weather Station ditempatkan, memberikan peran penting dalam mendapatkan hasil pengukuran yang akurat. Berikut ini adalah beberapa hal yang berperan penting dalam memberikan hasil pengukuran yang terbaik:

Menempatkan Weather Station

Beberapa peneliti membutuhkan data kondisi cuaca umum untuk suatu daerah. Dalam aplikasi ini, para peneliti harus menempatkan Weather Station mereka di lokasi yang terbuka dan tidak terhalang. Bangunan dan Pepohonan dapat memengaruhi suhu, kelembaban, curah hujan, kecepatan angin, dan arah angin. Untuk alasan ini, Weather Station juga harus berada pada jarak setidaknya sepuluh kali ketinggian pohon dan bangunan di dekatnya dari penghalang ini.

Dalam banyak kasus, peneliti menggunakan Weather Station untuk mengukur iklim mikro. Contohnya, seorang peneliti mungkin mengukur iklim mikro untuk mempelajari bagaimana ketinggian memengaruhi suhu di area tertentu, sementara peneliti lain mungkin mempelajari bagaimana tidak adanya kanopi pohon memengaruhi iklim mikro. Meskipun pengertian meteorologi bermanfaat untuk mengatur Weather Station yang mengukur kondisi cuaca umum, pengertian ini mungkin tidak berlaku untuk mengukur iklim mikro. Dalam kasus ini, para peneliti memilih lokasi yang spesifik untuk studi mereka dan biasanya menggunakan beberapa stasiun di berbagai lokasi atau memindahkan Weather Station individual selama penelitian mereka.

Tips Peluncuran Weather Station

Peneliti biasanya menggunakan Tripod ketika meluncurkan Weather Station. Mereka memasang sensor baik pada tripod atau jalankan kabel ke lokasi terdekat. Jika menggunakan tripod, tripod harus diamankan jadi itu akan bertahan dengan angin yang semaksimal mungkin untuk lokasi ini.

Ketika merakit tripod, tetap teratur dan bangun dengan jumlah yang sama dengan Weather Station di dalam ruangan. Ini mengurangi kehilangan bagian-bagian kecil yang penting. Di lokasi, letakkan terpal dan letakkan semua alat dan komponen di atasnya.

 

Perakitan sebagian weather station di dalam ruangan dapat membantu mengurangi hilangnya bagian-bagian kecil di lapangan.

 

Beberapa peneliti memasang sensor di tiang atas tripod sebelum dipasang ke tiang bawah. Ini membuatnya lebih mudah untuk memasang sensor. Untuk melakukan ini, berdiri tiang atas tegak dan gunakan ikatan zip untuk memasangnya ke satu penyangga kaki dan satu kaki tripod. Setelah lengan dan sensor silang dipasang, lepaskan ikatan zip dan letakkan tiang atas di atas tiang bawah. Kemudian buat penyesuaian ketinggian level dan sensor akhir.

Untuk membantu mencegah korosi pada sensor dan port sensor, praktik yang baik adalah menyemprot WD40 atau pelumas serupa pada port sensor sebelum menyambungkan sensor. Data Logger harus dipasang pada tiang sehingga kabel keluar pada bagian bawah logger. Ini memungkinkan kabel untuk menggantung, yang mencegah tetesan air pada kabel masuk. Jika logger memiliki ventilasi, pastikan ventilasi berorientasi sesuai rekomendasi vendor untuk ventilasi yang benar. Misalnya, ventilasi Gore® harus berada di sisi vertikal logger.

Jangkar kaki dengan pasak rebar melalui kaki tripod. Kemudian tambahkan kawat baja. Akhirnya, bentangkan kawat baja sehingga orang dan binatang tidak berlari ke di sekitar kawat.

Penempatan Sensor

Saat Weather Station sudah ditempatkan dengan sesuai, sensor harus ditempatkan dengan benar untuk mendapatkan hasil pengukuran terbaik. Tabel di bawah ini akan menampilkan rekomendasi dalam menempatkan berbagai tipe sensor:

Sensor

Penempatan

Solar Radiation, PAR

Pasang pada lengan pemasangan atau braket di sisi selatan tiang jika di belahan bumi utara sehingga tidak akan jatuh ke bawah naungan tiang atau sensor lainnya. Arahkan sensor ke atas dan diratakan dengan benar.

Kecepatan Angin dan Arah Angin

Pasang ke bagian atas tiang atas dan atur sensor arah angin untuk membaca 0 atau 360 derajat saat menunjuk ke utara. Jika memungkinkan, posisikan sensor pada ketinggian yang sama untuk semua stasiun. Jika satu sensor ditempatkan lebih rendah atau lebih tinggi dari yang lain, data angin tidak dapat dibandingkan secara langsung. Kecepatan angin biasanya lebih rendah lebih dekat ke tanah.

Kelembaban Tanah

Tempatkan di area tanah dengan hanya beberapa batu dan kerikil. Jika probe menyentuh batu atau kerikil, pengukuran bisa menjadi tidak akurat. Atur sensor tanah cukup jauh dari tripod untuk menghindari bayangan tripod.

Curah Hujan

Tempatkan sensor sehingga bagian atas berada satu meter di atas tanah, pada tiang terpisah pada jarak setidaknya dua kali ketinggian weather station.

Kebasahan Daun

Pasang sedekat mungkin dengan kanopi tanaman. Namun, posisinya cukup jauh dari pohon sehingga daun tanaman tidak menyentuh sensor. Ini juga akan membantu sensor menghindari kontak dengan semprotan tanaman kimia.

Tekanan Barometrik

Gunakan sensor tekanan udara yang tahan cuaca dan pasang di luar penutup data logger, karena seal penutup dan ventilasi dapat menyebabkan tekanan di dalam pelindung berbeda. Ketinggian sensor barometrik bukan merupakan faktor.

 

Memasang Sensor Kelembaban Tanah:

Probe pengukuran kelembaban tanah yang akurat harus memiliki kontak yang baik dengan tanah di sekitarnya. Berikut beberapa tips untuk membantu pemasangan:

  • Pasang sensor ke tanah bebas kerikil yang tidak terganggu.

  • Untuk pengukuran kelembaban tanah yang lebih dalam, gunakan bor tanah untuk menggali lubang.
  • Idealnya ini harus miring, sehingga tanah di atas sensor tidak terganggu. Kemudian dorong probe ke tanah yang tidak terganggu di bagian bawah lubang.
  • Gunakan pipa PVC dengan tiga celah yang dibuat pada sudut 90 derajat di ujung pipa: dua celah untuk sensor dan celah yang lebih panjang untuk kabel.

Setelah memasang sensor ke tanah, sebagian mengisi kembali lubang, memungkinkan tanah mengendap di sekitar sensor. Kemas tanah dengan kepadatan yang sama dengan tanah yang tidak terganggu. Kemudian menyirami tanah secara menyeluruh di sekitar sensor untuk menyebabkan tanah sepenuhnya mengendap di sekitar sensor.

Berikut ini ada beberapa tips dalam penempatan sensor: 

  • Untuk menjelaskan variabilitas spasial yang lebih baik, untuk parameter seperti curah hujan, pasang dua atau lebih sensor identik pada Weather Station yang sama. Letakkan satu di atas tripod dan yang lainnya beberapa meter jauhnya.
  • Secara umum, hindari menempatkan sensor di dekat menara dan peralatan radio, televisi, atau microwave. Gangguan elektromagnetik yang kuat dapat menyebabkan kesalahan pembacaan sensor.
  • Untuk menghindari sengatan fatal, jangan pasang Weather Station di dekat saluran listrik
  • Setelah menempatkan sensor dengan benar pada tripod atau tempat lain, pasang sensor kabel pada data logger.

 

 

 

 

 

 

Konfigurasi Weather Station

Sementara beberapa proses mencatat data pada Weather Station bisa menjadi sulit untuk di konfigurasi dan sering membutuhkan perawatan dari integrator sistem professional untuk pengaturan, Sistem yang paling canggih saat ini tidak membutuhkan pemrograman atau kabel yang rumit. Alih-alih, sistem ini memanfaatkan teknologi Smart Sensor, yang memberikan kinerja plug-and-play bagi pengguna: begitu sebuah sensor dicolokkan ke dalam data logger, itu secara otomatis dikenali dan dapat mulai melakukan pengukuran. Jenis arsitektur sistem ini dapat secara signifikan mengurangi waktu pemasangan dan penyebaran, dan mengurangi atau menghilangkan kebutuhan akan bantuan integrator khusus.

Dalam beberapa kasus, sensor akan membutuhkan kalibrasi sebelum penyebaran dimulai, dan secara berkala selama pemasangan. Sebagai contoh, pyranometer silikon dikalibrasi untuk digunakan dalam kondisi langit terbuka. Untuk mengkalibrasi ulang untuk iklim mikro, seperti di bawah kanopi pohon, beberapa peneliti menggunakan pyranometer termopile tambahan untuk mengkalibrasi bacaan untuk kondisi tersebut.

Alat pengukur hujan mungkin juga perlu dikalibrasi. Ini harus dilakukan di lapangan dengan menuangkan air ke pengukur pada tingkat yang terkontrol dan memeriksa bahwa jumlah yang benar dari simulasi curah hujan ini dicatat. Sesuaikan sekrup pengukur hujan sampai memberikan pembacaan yang benar.

Kelembaban relatif, tekanan barometrik, arah angin dan kecepatan angin, dan sensor PAR harus diperiksa atau dikalibrasi setiap tahun. Beberapa peneliti mengganti sensor yang perlu dikalibrasi dengan sensor cadangan.

Beberapa sensor atau beberapa Weather Station dapat diperiksa satu sama lain. Sebelum menggunakan kelompok sensor atau weather station, jalankan semuanya di satu lokasi. Periksa data untuk ketidakkonsistenan. Kemudian gunakan data ini untuk menentukan apakah ada sensor yang harus dikalibrasi atau diganti.

Proteksi Kabel Sensor

Mesin pemotong rumput, traktor, dan bahan kimia dapat merusak kabel sensor. Selain itu, hewan pengerat, burung, ternak, dan hewan lain dapat yang menggigit, mematuk, atau menginjak-injak kabel sensor. Untuk alasan ini, peneliti sering menutupi kabel dengan saluran. Lindungi kabel yang terkubur di tanah juga. Gunakan kawat pembersih pipa untuk menarik kawat dan kabel melalui saluran. Alat pengukur hujan juga membutuhkan perlindungan. Burung-burung suka membangun sarang di dalam tempat istirahat yang mengundang para burung datang ini. Pasang paku di sekitar pengukur hujan untuk menghalangi burung.

 

 

Proper Grounding

Proper Grounding untuk Weather Station sangat disarankan, karena memberikan perlindungan dari gangguan listrik dan dan dengan demikian dapat membantu meminimalisir kemungkinan kegagalan sistem di lapangan. Direkomendasikan ground rod setingg 8 kaki, tapi ground rod setinggi 4 kaki juga cukup. Dalam kebanyakan kasus, menancapkan ground rod langsung ke tanah adalah hal yang mudah. Namun, terkadang faktor situs memerlukan pemikiran kreatif. Jika Weather Station berada di atas atap industri, Anda dapat menghubungkan kabel ke sasis unit AC yang tertanam dengan benar.

Pemeliharaan Baterai

Weather Station Data Logger biasanya ditenagai oleh baterai biasa atau baterai isi ulang. Baterai isi ulang biasanya akan diisi oleh daya dari panel surya. Jika Weather Station ditempatkan dekat dengan equator, 1 watt panel surya mungkin akan memberikan tenaga yang cukup untuk mengisi baterai. Bagaimanapun, jika weather station ditempatkan jauh dari equator, maka panel surya dengan daya 6 watt mungkin diperlukan karena jam siang yang lebih sedikit pada waktu-waktu tertentu dalam setahun. Di beberapa iklim, bahkan panel surya berdaya tinggi tidak cukup untuk membuat baterai yang dapat diisi ulang tetap beroperasi di musim dingin, terutama dalam kabut. Dalam hal ini, Anda akan memerlukan baterai tambahan untuk cadangan. Dalam kasus ekstrem ini, Anda perlu melakukan analisis anggaran daya untuk memastikan sistem Anda memiliki daya yang cukup.

Sebagai aturan umum, ganti baterai isi ulang setiap 3 hingga 5 tahun dan untuk baterai biasa 1 tahun sekali. Namun, masa pakai baterai tergantung pada jeda logging/pencatatan. Misalnya, dengan stasiun cuaca tertentu, jika jeda logging diatur pada 1 detik, baterai bertahan 30 hingga 50 hari. Jika jeda diatur pada 1 menit, baterai akan bertahan satu tahun. Selain itu, pastikan penggunaan baterai Sebelum tanggal setidaknya dua tahun dari tanggal saat ini.




Produk Terkait dengan artikel Tips Pemasangan Weather Station

RK900-01 Automatic Weather Station
RK900-01 Automatic Weather Station
RK900-05 Wireless Home Weather Station
RK900-05 Wireless Home Weather Station
RK900-10 Ultrasonic Automatic Weather Instrument
RK900-10 Ultrasonic Automatic Weather Instrument
TMR 900-03 Weather Station
TMR 900-03 Weather Station


Weather Station adalah alat yang dipakai untuk melihat dan merekam cuaca di suatu tempat untuk memberikan perkiraan informasi dan mempelajari cuaca dan iklim di suatu tempat.

Contact Us

Jl. Radin Inten II No. 61B Duren Sawit - Jakarta 13440
0823 1173 8960 (Fajar)
0822 5870 6420 (Anto) (CS 24 Jam)
0813 9929 1909 (Fikri)
sales@dataloggerindonesia.com
(021) 29563052
Mon - Fri : 07:45 - 18:00

FANS PAGE